RAM & Hard Disk

Beberapa waktu yang lalu gw ada ngobrol sama orang tentang game, lalu kita nyambung ke masalah game itu bagus disimpen di hard disk atau nggak (untuk konsol kayak PS3 & Xbox 360). Menurut dia, game itu bagusnya jangan diinstall ke hard disk biar memory yang kita punya bisa optimal buat dipake mainin game-gamenya. Masalahnya, apa dengan nggak nginstall game ke hard disk itu memory beneran kepake lebih banyak pas mainin gamenya?

Kalo kita udah cukup tau komputer, kita pasti tau di komputer itu ada yang namanya hard disk. Nah, hard disk ini gunanya sebagai storage, tempat kita nyimpen data-data & apa yang kita simpen di situ masih bakal tetep ada biar kata komputernya udah kita matiin. Tapi di komputer juga ada komponen lain yang namanya RAM. Nah, RAM ini yang biasanya disebut sebagai ‘memory’ di detail spesifikasi di katalog-katalog pas kita mau beli komputer. RAM ini kapasitasnya nggak segede hard disk, jaman sekarang rata-rata komputer punya RAM 2GB. Kalo ngomongin pemakaian memory buat gaming, RAM ini yang perlu punya kapasitas gede. Di bawah ini gw jelasin gambaran cara kerjanya.

Waktu kita buka file dari hard disk, misalnya file yang extensionnya .doc, file yang tadi kita buka itu bakal diload dari hard disk ke RAM. Aplikasi yang dipake buat ngebukanya juga (yang udah diinstall di hard disk) bakal diload ke RAM. Lalu program MS Word jalan & file .doc tadi bisa kita edit. Selesai diedit, file itu nantinya bakal kita save. Nah, waktu kita ngesave ini data-data di file itu yang ada di RAM bakal disimpen lagi ke hard disk, nimpa data yang sebelumnya ada.

Data yang ada di RAM bakal hilang kalo aliran listriknya distop, karena itu kalo kita lagi ngerjain tugas & mendadak mati lampu pasti datanya ilang. Tapi data yang ada di hard disk masih bakal tetep ada. Karena itu kalo kita ngesave datanya sebelum mati lampu, data yang kita save tadi masih bisa kita dapetin di hard disk.

Kenapa datanya harus diload ke RAM dulu, nggak langsung dari hard disk aja dieditnya? Itu karena komputer bisa ngakses RAM jauh lebih cepet daripada ngakses hard disk. Kalo komputernya dibuat ngakses langsung ke hard disk pasti lemot banget, & kalo mati lampu pas lagi ngerjain tugas begitu besar kemungkinan filenya corrupt, kayak kalo kita nyabut memory card PS waktu lagi save game. Soalnya kalo ngakses langsung ke hard disk sih setiap perubahan yang ada dalam filenya pasti otomatis disave, jadi kalo sampe listriknya mati waktu lagi ngesave sih bisa rusak filenya, selain kerjanya juga jadi jauh lebih berat gara-gara proses yang harus dilakuin jadi lebih banyak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s