Caesar’s Cipher

Kali ini gw mau ngebahas kriptografi dulu. Buat yang belum tau, kriptografi itu teknik yang dipake buat enkripsi & dekripsi data. Ngomong-ngomong, Caesar’s cipher ini teknik kriptografi yang katanya dulu dipake sama Julius Caesar & akhirnya dinamain Caesar’s cipher karena dia yang pake.

Caesar’s cipher ini hasil enkripsinya bisa beda-beda tergantung key yang dipake buat enkripsi datanya, jadi buat dekripsinya nanti perlu tau key yang dipake dulu. Lumayan canggih untuk ukuran jaman dulu kayaknya, tapi kalo buat sekarang sih ini simpel banget. Caesar’s cipher ini dipake buat enkripsi data yang isinya cuma huruf A-Z. Sebenernya ini bisa dipake untuk dekripsi deretan alfabet lain & angka juga sih, tapi biasanya yang dipake cuma buat huruf A-Z. Algoritmanya sendiri agak matematis sih, tapi logikanya simpel lah. Fungsi yang dipake untuk Caesar’s cipher itu begini.

En(x) = (x + n) mod 26
Dn(x) = (x – n) mod 26

Ini penjelasan tentang fungsinya.

E hasil enkripsi
D hasil dekripsi
n key
x nomor urut huruf yang dienkripsi atau didekripsi di alfabet

Hasil penjumlahan atau pengurangan x & n kita modulus 26 karena di sini alfabet yang kita pake totalnya ada 26 huruf. Kalo ternyata ntar yang mau didekripsi pake alfabet Rusia yang total hurufnya ada 33, nanti hasilnya kita modulus 33. Atau kalo kita mau pake Caesar’s cipher untuk enkripsi angka & simbol-simbol lain, itu bisa dimasukin di alfabet juga nanti & dihitung ada berapa karakter yang ada di dalam alfabetnya.

Buat lebih jelasnya mungkin bisa liat gambar di bawah. Ini gambar gw ambil dari Wikipedia.

Di gambar di atas ini, key enkripsinya nilainya 3. Huruf A di plaintext bakal jadi huruf D di ciphertext, huruf B jadi huruf E, huruf C jadi huruf F, & seterusnya sampe huruf Z jadi huruf C. Ini gw kasih contoh ciphertext yang udah dienkripsi pake key 5.

Ciphertext: LJJP

Ciphertext itu buat didekripsi biar kembali jadi plaintext, semua hurufnya harus diganti dengan huruf yang di posisi 5 huruf sebelumnya di deretan alfabet.

L -> K -> J -> I -> H -> G
J -> I -> H -> G -> F -> E
J -> I -> H -> G -> F -> E
P -> O -> N -> M -> L -> K

Kalo udah didekripsi, kita dapet plaintext ini.

Plaintext: GEEK

4 thoughts on “Caesar’s Cipher

  1. bang, tengkyu yee kritikannya . nancep beneeerrr …
    tapi pendapat pribadi boleh kaaan? hehe

    nah, ngomong2 tentang sandi ini ane rada2 hapal yang ini . pake bit-bitan ga sih kaya AES, Whirpool, dan antek-anteknya? hehe

    • Pendapat pribadi diterima kok Mas. Namanya juga diskusi, pasti ada yang sependapat & yang nggak😀

      Kalo enkripsi yang ini sih nggak mainan bit Mas, kita cuma perlu geser posisi alfabetnya ke kanan atau kiri beberapa langkah aja. Ntar waktu mau didekripsi tinggal digeser ke arah sebaliknya sejumlah langkah waktu dienkripsi tadi.

      • oke deeeh ..😀

        oh, jadi cuma pake pemecahan sendiri ya kalo buat sandi yang ini ..
        ga pake software buat ngedeskripsinya gitu ya?

      • Yang ini nggak perlu software sih untuk enkripsi/dekripsinya, yang penting tau algoritmanya. Malah sebenernya enkripsi yang canggih-canggih kayak AES, Whirlpool, & Lucifer cipher bisa didekripsi pake coret-coretan di kertas juga. Cuma ya…susah gitu, perhitungannya agak rumit soalnya. Tapi untuk Caesar’s cipher ini sih buat didekripsi di kertas bisa dibilang gampang banget, tinggal geser-geser posisi alfabet sih.

        Kalo software yang buat dekripsi itu biasanya dibuat untuk mempermudah proses dekripsi aja sih. Yang bikin softwarenya harus bisa dekripsi di atas kertas dulu, nanti dari logika & perhitungan hasil coret-coretan di kertas itu baru dibuat program untuk dekripsinya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s