Fenomena Supranatural, Glitch IRL?

Kali ini bahasannya tentang, yah…hantu, dukun, & yang berkaitan dengan itu. Sebentar, kenapa gw ngebahas tentang itu? Bukannya ini blog komputer? Ngapain ngebahas hal-hal gak jelas kayak itu semua? Oke, kayaknya gw nggak bisa cerita dengan singkat kenapa gw ngebahas beginian & apa hubungannya dengan komputer. Jadi gw langsung masuk ke topik bahasannya aja, ntar juga pasti ngerti sih. Soalnya bahasannya nanti isinya sih tentang ngehubung-hubungin itu dengan logika computer science. Berhubung ini hasil pikiran gw sendiri & gw gak pernah ngeliat hantu atau berurusan dengan dukun, pastinya nggak bisa dibuktiin lah kebenarannya. Ini sih teori karangan gw doang, bacanya buat fun aja lah.

Kita-kita yang suka main game mungkin udah familiar dengan kata ‘glitch’. Glitch ini sendiri artinya kesalahan-kesalahan kecil dalam program, bisa dibilang minor bug lah. Kalo di game sih kadang-kadang ada keanehan, misalnya karakternya bisa nembus tembok di satu tempat itu aja & kejebak di dalem tembok. Ya, kalo penjelasan gw tentang glitch barusan kurang bisa coba nonton video di bawah ini deh. Video ini nunjukin glitch-glitch yang ada di beberapa game, yang paling keliatan glitchnya sih yang di bagian game Mario & Street Fighter.

Nah, sekarang kita kembali ke bahasan tadi. Apa mungkin hantu, poltergeist, & fenomena supranatural yang lain-lain itu ternyata glitch IRL (In Real Life)? Ah, nggak mungkin lah. Dunia nyata kan bukan program komputer, mana mungkin lah ada kesalahan pemrograman kayak begitu. Ada yang mikir kayak begitu? Kayaknya sih banyak, gw juga nggak yakin temen-temen gw yang sama-sama orang komputer bisa terima kalo gw bilang itu semua glitch IRL.

Ngomong-ngomong apa di sini ada yang masih inget pelajaran matematika tentang matrix? Yang bentuknya begini loh (gambarnya dari Wikipedia).

Gambar di atas ini matrix 2 dimensi. Kalo di komputer biasanya diimplementasiinnya di dalam array. Beda dengan soal matematika di SMA yang ngitung matrixnya cuma sampe matrix 2 dimensi (soalnya yang 3 dimensi agak susah digambar), komputer bisa ngitung matrix sampe beberapa dimensi. Yang bisa kita bayangin sih paling cuma sampe array 3 dimensi aja, soalnya kalo arraynya udah sampe 4 dimensi kita nggak tau juga di mana dimensi keempatnya harus digambar.

Di game 2 dimensi biasanya map & karakter-karakternya digambarin pake array 2 dimensi (pake posisi X & Y) yang nandain posisi tembok, tangga, NPC, & bangunan-bangunan di layar monitor. Kalo di game 3 dimensi, arraynya juga 3 dimensi (pake posisi X, Y, & Z). Objek-objek kayak bangunan, NPC, & lain-lain yang ada di layar itu dibuat biar karakter yang dikontrol pemain nggak bisa jalan ngelewatin mereka. Tapi kadang-kadang ada objek yang bisa ditembus, gak tau gara-gara lupa diset variabelnya biar nggak bisa ditembus atau ada kesalahan logika pemrograman yang bikin karakter yang dikontrol ini bisa nembus objek-objek itu di kondisi tertentu.

Pas gw semester 2 apa semester 3 dulu gw kepikiran model simulasi tampilan dunia nyata dalam bentuk matrix 3 dimensi. Setiap variabel dalam matrixnya dibuat struct atau class yang isinya data-data tentang kepadatan bahan, warna, tekstur, massa jenis, & jenis bahan yang ada di posisi itu di matrixnya. Kalo barang itu bergerak, nanti bagian yang bergerak dihitung pake perhitungan transformasi matrix. Belakangan ini gw baru dapet mata kuliah Grafika Komputer & Animasi sih, & ternyata logika permodelan yang gw kepikiran waktu itu akhirnya bisa gw pake. Tapi sekarang bahasannya bukan itu.

Bagian nembus tembok ini ada ngingetin gw ke cerita anak-anak di sekolah gw pas gw SD dulu sih (SD Mardi Yuana Sindanglaya, di Cipanas). Mereka bilang sih pernah ada anak asrama (SD gw dulu ada asramanya) yang main ke sekolah malem-malem & gak balik-balik. Pas dicariin ke kelas-kelas yang ditemuin cuma bajunya doang, anaknya gak ada. Terus besoknya pas lagi pelajaran di kelas, itu anak-anak yang hilang mendadak nongol dari dalem tembok kelas gak pake baju. Nongolnya di bagian tembok deket papan tulis waktu gurunya lagi ngajar ngebelakangin papan tulis, habis itu mereka kayak ketarik ke dalam tembok lagi terus gak keluar-keluar lagi. Gw juga gak tau apa cerita ini bener apa nggak, yang pasti sih SD gw dulu lumayan angker.

Sekarang gw mikir begini, objek-objek yang ada di dunia nyata itu bisa dimodelin ke dalam komputer pake matrix yang isinya kumpulan data. Kira-kira gimana dengan objek-objek aslinya? Apa bentuk aslinya juga cuma kumpulan data kayak yang dimodelin di komputer? Bisa jadi, & kalo aslinya kumpulan data doang sih berarti kita objek yang punya AI (Artificial Intelligence) cukup bagus.

Lalu apa hubungannya itu semua dengan hantu? Kalo mau disamain dengan program komputer, ada yang namanya paradigma object-oriented programming (OOP). Di konsep OOP ini ada yang namanya constructor & destructor. Constructor dijalanin waktu objeknya dibuat, destructor dijalanin waktu objeknya dihancurin. Waktu objek dihancurin, seharusnya semua properties di dalamnya dihapus. Tapi kalo makhluk hidup mati kan nggak terus habis begitu aja. Bentuk fisiknya masih ada, tapi memory & AInya udah nggak berfungsi. Kalo hantu susah sih, gw bingung hantu itungannya punya bentuk fisik apa nggak. Nggak semua orang bisa liat soalnya. Tapi kayaknya kita bisa sepakat kalo hantu memory & AInya masih ada & berfungsi, biar kata gw kagak tau kerjanya masih bener apa nggak. Jadi dari isi paragraf ini sih mungkin gw bisa bilang kalo hantu itu objek yang waktu proses penghapusan objeknya ada kesalahan & nggak terhapus dengan benar. Berhubung objeknya masih ada & masih punya AI, dia bisa dong bergerak & ngelakuin apa-apa aja yang dia mau. Kalo gini, kejadian kayak poltergeist cukup masuk akal kan?

Terus soal dukun. Dukun sih mungkin gw analogiin kayak hacker kali ya. Mereka mungkin ngemanfaatin bug-bug yang ada di dunia nyata buat ngirim santet atau pelet. Yang pasti sih kalo dunia nyata beneran modelnya kayak yang gw ceritain di atas (yang teori-teori ngarang itu tadi), rasanya pekerjaan dukun itu cukup logis sih. Kalo dia mau nyantet orang, ntar dia ngubah value properties objek orang yang mau dia santet. Gw gak tau dah properties yang mana aja yang dia ubah valuenya sampe tau-tau di perut orang itu bisa ada paku, padahal orang itu bukan praktisi debus.

Oke lah, kayaknya itu udah semua. Ngaco? Mungkin. Gw juga nggak tau proses terjadinya hantu sebenernya kayak apa & gimana sebenernya cara dukun ngirim santet, gw belum pernah jadi hantu atau jadi dukun soalnya. Tapi kalo diliat dari sudut pandang orang komputer yang lagi nyoba ngira-ngira cara bikin simulasi dunia nyata sih itu teori ngarang itu tadi mungkin bisa dipake buat bikin bagian-bagian fenomena supranaturalnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s