Nulis Source Code di Postingan WordPress

Gw baru tau kalo WordPress nyediain fitur buat nulis source code di postingan blog pake tag [sourcecode].

[sourcecode]kode program[/sourcecode]

Ya, selama ini sih gw kalo nulis source code pake tag <blockquote> buat nandain tempat gw nulis source codenya & tag <code> buat ngeset biar font dari kodenya beda dengan bagian yang lain waktu ditampilin di browser. Hasil cara barbar yang biasa itu kayak begini, & nggak begitu enak buat dibaca kalo programnya agak panjang.

void GLWidget::initializeGL() {

glEnable(GL_TEXTURE_2D);
glEnable(GL_DEPTH_TEST);

}

Sekarang bisa gw tulis dengan tampilan yang lebih keren & rapi kayak begini.

void GLWidget::initializeGL() {
     glEnable(GL_TEXTURE_2D);
     glEnable(GL_DEPTH_TEST);
}

Continue reading

Static Class Member

Kalo kita ngoding pake bahasa pemrograman yang punya fitur untuk object-oriented programming, kayaknya sih bahasa yang bersangkutan udah wajib punya fitur static class member. Untuk C++ & Java, static class member ini dideklarasiin pake keyword ‘static’ sebelum nentuin tipe data dari member yang bersangkutan.

class iniClassLoh {
public:
static int iniStaticVariable;
static int iniStaticMethod();
};

– Contoh deklarasi di C++

public class iniClassLoh {
public static int iniStaticVariable;
public static int iniStaticMethod() {
/*isi dari method harus ditulis di sini, Java nggak support prototyping soalnya*/
}
}

– Contoh deklarasi di Java

Continue reading

5 Masukan Biar User Interface Blog Lebih Bagus

Gw kadang-kadang kesasar ke blog-blog orang lain waktu lagi googling buat nyari info atau cuma sekedar iseng-iseng buka blog punya kenalan gw buat ngeliat ada update apa di sana. Di antara blog-blog yang gw liat itu, rasanya lumayan banyak yang gw rasa kurang ngenakin buat dikunjungin. Ya, selain konten yang isinya hasil copy paste semua (yang bikin gw dapet hasil beberapa pencarian yang isinya sama), tampilan & widget-widget yang dipake di dalemnya juga berpengaruh banget.

Lepas dari kontennya original atau hasil copas sana sini, tampilan yang bikin orang nyaman ngeliat-liat blog yang bersangkutan itu penting. Kalo tampilannya udah kayak kapal pecah sih susah buat orang biar betah ngebaca isinya. Selain masalah selera, emang user interface itu ada dipelajari juga sama anak-anak jurusan yang berhubungan dengan desain & komputer. Ini karena emang otak & mata manusia bakal ngerespon lebih bagus ke tampilan yang ditatanya bagus dari sisi pewarnaan, penataan layout, pilihan font, penempatan gambar, & yang lain-lainnya. Oke, jadi di sini gw mau ngasih beberapa tips yang mungkin bisa jadi panduan buat bikin tampilan blog jadi lebih bagus, terutama di blog-blog yang bisa diedit CSSnya & bisa pake JavaScript (blog WordPress yang hostingan WordPress nggak bisa, kecuali pake account premium).

Continue reading

Qt: Binding OpenGL Texture dengan QPixMap

Di kampus gw dapet mata kuliah untuk computer graphics, & di mata kuliah ini kita diajarin bikin animasinya di bahasa pemrograman C++ pake OpenGL & framework Qt. Berhubung framework yang dipake Qt, di sini gw bisa pake QPixMap buat texture binding. Oke, di OpenGL sendiri sih ada beberapa cara buat texture binding, tapi yang pake QPixMap ini gw rasa paling enak dipake buat sementara ini.

Sebelumnya klik kanan dulu di project yang lagi dikerjain di project explorer di editor, di situ tambahin file baru. Tambahin file yang extensionnya .qrc (Qt Resource File). Buka file .qrc ini dari editor, lalu tambahin resource gambar-gambar yang mau dipake buat tekstur objek-objek yang mau digambar nanti. Kali ini anggep aja gambar itu disimpen di folder yang namanya “images” yang disimpen satu folder dengan file .qrc tadi, file-file proyek, & source code.

Continue reading

Windows 7 Japanese IME Keyboard

Jadi ceritanya ada kenalan gw yang belajar bahasa Jepang langsung ke orang Jepang lewat Internet & sempet ngupdate status account microbloggingnya kalo dia salah ngetik karakter untuk partikel ‘wa’ yang seharusnya ditulis ‘は’ tapi malah dia ketik ‘わ’. Berhubung gw selama selalu copas satu-satu karakter yang gw butuhin kalo gw lagi butuh ngetik pake bahasa Jepang, jadinya gw tanya ke dia gimana caranya dia bisa ngetik itu. Dia bilang sih di Mac udah ada fitur itu by default, & katanya sih harusnya di Windows juga ada karena dia pernah pake komputer sodaranya yang pake Windows buat ngetik bahasa Jepang. Jadi sekitar dua hari yang lalu gw ngutak atik Control Panel buat ngecek fitur bahasanya.

Sekarang sih udah ketemu. Dua karakter hiragana yang gw tulis di paragraf sebelumnya itu ketikan dari keyboard gw, bukan hasil dari cara barbar lagi: googling karakter yang diperluin lalu dicopas ke teks tulisan gw.

Continue reading

Kenapa Pemerintah Maksa Perusahaan Luar Bikin Server di Indonesia

Semester ini gw dapet mata kuliah Komunikasi Nirkabel. Di kampus gw sih mata kuliah ini ada buat anak TI & SK. Untuk anak SK sih isinya sih perhitungan-perhitungan sinyal pake macem-macem rumus fisika, sementara anak TI dapetnya sih lebih ke gambaran umum cara kerja jaringannya aja. Berhubung gw anak TI, gw nggak bisa ngitung sinyal. Gw diajarinnya lebih banyak tentang pengetahuan umum standar-standar teknologinya & tentang penggunaannya di lapangan, terutama di Indonesia.

Untuk mata kuliah ini gw dapet dosennya Pak Heru Sutadi, anggota BRTI (Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia), yang sempet ngebahas tentang kenapa pemerintah Indonesia suka maksa perusahaan asing buat bikin server di Indonesia. Postingan kali ini isinya kebanyakan cuma nyeritain ulang apa yang gw denger di kelas aja sih, menurut gw ini cukup bagus buat diceritain lagi.

Continue reading

Proxy Server: Nembus Blokiran

Proxy server ini pernah gw jelasin sedikit sebelum ini waktu gw ngebahas masalah IP tracker & cara ngakalinnya. Proxy server ini bertindak sebagai perantara, misalnya kalo kita mau ngakses server X kita harus ngelewatin proxy server dulu buat requestnya. Nanti proxy server yang bakal ngerequest koneksi ke server X, lalu data dari server X tadi dikirim ke kita lagi. Karena data yang kita kirim & terima harus lewat proxy server dulu, pastinya koneksi jadi berasa lebih lambat daripada akses langsung. Kenapa kita harus pake proxy server, nggak langsung aja ke server X? Ya, ada beberapa kondisi yang bikin kita nggak bisa ngakses langsung server yang mau kita akses. Di kondisi begini kita butuh proxy server yang bisa kita akses & bisa ngakses server yang mau kita akses buat jadi perantara kita.

Contoh kasus di mana kita butuh proxy server buat ngakses server-server lain ada di kampus gw. Komputer-komputer kampus yang ada di perpus, lab, & ruang komputer udah diset buat ngelewatin proxy server di kampus kalo mau konek ke Internet lewat LAN. Ada beberapa proxy server di kampus gw yang masing-masing punya batasan sendiri-sendiri soal website mana aja yang bisa dibuka lewat proxy server itu & kita nggak bisa browsing kalo nggak lewat proxy server kampus. Proxy server kampus ini juga berfungsi buat ngeblok akses ke website-website yang dilarang buat diakses. Misalnya komputer lab dilarang ngakses Facebook & Twitter, jadi komputer-komputer yang ada di situ disambungin ke proxy server yang nggak ngebolehin akses ke Facebook & Twitter. Tapi bisa diakalin juga sih asal ada proxy server lain yang bisa ngebuka website-website tadi yang bisa dipakai.

Continue reading