Deteksi Kerusakan Hardware: Linux & Windows

Jadi ceritanya gw baru ganti hard disk laptop, hard disk lama gw yang udah gw pake dari September 2009 akhirnya jebol dengan heroik sesudah nemenin gw dalam suka & duka selama sekitar dua setengah tahun. Gw nggak melebih-lebihkan ya, soalnya emang hidup gw itu cuma di depan komputer doang. Jadi cukup wajar kalo emang masa-masa seneng & galau gw abisinnya bareng komputer gw, & salah satu komponennya itu hard disk yang kemarin itu. Ini kedua kalinya ada komponen yang rusak sih, sesudah batere laptop gw rusak sekitar bulan Mei 2011 kemarin.

Ngomong-ngomong ada kemiripan di dua kasus kerusakan hardware laptop gw tadi yang ngelibatin sistem operasi yang gw pasang di laptop. Biasanya gw kalo install OS selalu dual boot Linux & Windows. Untuk Linux sih biasanya gw pake Ubuntu, tapi kalo pas rilis Ubuntu versi barunya ada bug yang lumayan bikin gw gak nyaman pake Ubuntu sih gw bisa pindah ke Fedora atau openSUSE. Untuk Windows sih sejak November atau Desember 2009 gw pake Windows 7, sebelumnya masih pake Windows XP.

Waktu batere laptop gw rusak dulu gw dual boot Ubuntu 11.04 & Windows 7. Gw sendiri sih nggak ngerasa ada yang aneh dengan batere gw waktu itu, rasanya sih proses charging & discharging baterenya normal-normal aja. Sama sekali nggak berasa kalo ada kebocoran deh. Tapi pas sekitar bulan Januari atau Februari pas gw pake Ubuntu ada yang aneh dengan icon batere di panel GNOME & ada notifikasi kalo baterenya rusak. Desktop gw waktu itu pake GNOME, bukan Unity. Soalnya waktu Ubuntu ngedeteksi kerusakannya gw masih pake Ubuntu 10.10, default desktopnya masih pake GNOME.

Berhubung Ubuntu udah ngedeteksi ada kerusakan di baterenya, gw coba pake Windows. Windows sih sama sekali nggak ada ngedeteksi kerusakan apa-apa, & selama gw pake Windows itu juga kayaknya nggak ada yang aneh dengan baterenya. Jadi ya gw cuekin lah itu notifikasi di Ubuntu yang ngasih tau kalo batere gw rusak. Windows sendiri baru ngasih notifikasi kalo batere gw rusak itu sekitar bulan Mei 2011, tiga bulan sesudah Ubuntu ngasih notifikasi kalo ada kerusakan batere. Baterenya juga mulai berasa bocornya sekitar bulan Mei 2011 itu sih, jadi di situ baru gw resmi ngakuin kalo batere laptop gw udah rusak.

Bagian yang kerusakan hard disk ini sih udah dideteksi sekitar enam bulan yang lalu, sekitar awal bulan November 2011. Waktu itu gw baru nginstall Ubuntu 11.10, yang ternyata punya bug yang lumayan ngerepotin gw: tiap kali laptop gw yang lagi ngejalanin Ubuntu 11.10 gw konekin ke Wi-Fi rumah gw, wireless router rumah gw mati. Berhubung gw coba troubleshooting gagal terus & gw butuh pake Linux, akhirnya gw nginstall Fedora 15 ngegantiin Ubuntu 11.10 yang gw anggep gagal melaksanakan tugas dengan baik. Nah, habis gw nginstall Fedora 15 ini langsung ada masalah lain: Fedora terus-terusan ngasih gw notifikasi kalo ada kerusakan di hard disk. Di notifikasinya sih ditulisnya cuma ada bad sector, tapi agak aneh kalo hard disk yang baru aja diformat udah kena bad sector. Bad sector itu bisa kejadian kalo OS yang lagi jalan nggak bisa ngakses beberapa sektor di hard disk. Berhubung gw belum ngelakuin apa-apa dengan OSnya yang kira-kira bisa bikin bad sector di hard disk gw, bisa ditarik kesimpulan kalo ada kerusakan fisik di hard disk yang bikin bad sector.

Berkabung atas tewasnya hard disk ini.

Gw sih nggak kaget-kaget amet kalo ada kerusakan fisik di hard disk gw, berhubung gw juga nggak terlalu hati-hati make laptop gw. Tapi ngeganti hard disk itu perlu ongkos yang lumayan gede, jadi gw coba jalanin Windows buat ngeliat apa Windows ada ngedeteksi kerusakan itu juga. Ternyata Windows belum ngedeteksi, & berhubung gw juga nggak ngerasa ada gangguan yang parah dari kerusakan hard disknya ya gw cuekin aja lagi.

Windows baru ngasih gw peringatan kalo ada kerusakan hard disk di akhir Maret 2012 kemarin. Gw cuma disuruh ngebackup data-data penting yang ada di hard disk gw & secepetnya ganti hard disk, soalnya kalo sampe tiba-tiba ada hard disk failure ntar data gw bakal ilang semua. Jadilah gw backup semua datanya & ganti hard disk dengan terpaksa. Ya, ada sisi bagusnya sih. Sebelum ini kapasitas hard disk gw cuma 160GB, kalo mau nginstall banyak aplikasi rada susah. Apalagi hard disknya gw bagi jadi beberapa partisi. Sekarang kapasitasnya 500GB, jadi lebih enak kalo mau nginstall aplikasi rada banyakan.

Ah ya, sebenernya sih gw udah denger kalo Linux bisa ngedeteksi kerusakan hardware lebih cepet dari Windows itu jauh sebelum batere gw rusak itu sih. Cuma gw baru ngalamin sendiri di dua kasus itu kemarin, & lumayan berguna sih. Jadi gw udah bisa siap-siap nabung buat ngeganti hardware yang rusak agak jauh sebelum hardware yang bersangkutan bener-bener rusak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s