Kenapa Pemerintah Maksa Perusahaan Luar Bikin Server di Indonesia

Semester ini gw dapet mata kuliah Komunikasi Nirkabel. Di kampus gw sih mata kuliah ini ada buat anak TI & SK. Untuk anak SK sih isinya sih perhitungan-perhitungan sinyal pake macem-macem rumus fisika, sementara anak TI dapetnya sih lebih ke gambaran umum cara kerja jaringannya aja. Berhubung gw anak TI, gw nggak bisa ngitung sinyal. Gw diajarinnya lebih banyak tentang pengetahuan umum standar-standar teknologinya & tentang penggunaannya di lapangan, terutama di Indonesia.

Untuk mata kuliah ini gw dapet dosennya Pak Heru Sutadi, anggota BRTI (Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia), yang sempet ngebahas tentang kenapa pemerintah Indonesia suka maksa perusahaan asing buat bikin server di Indonesia. Postingan kali ini isinya kebanyakan cuma nyeritain ulang apa yang gw denger di kelas aja sih, menurut gw ini cukup bagus buat diceritain lagi.

Baru-baru ini Google ada buka kantor cabang di Indonesia. Menurut Pak Heru Sutadi, seharusnya Google sekalian bikin server di sini. Apa pengaruhnya Google bikin server di sini, sementara traffic orang Indonesia tetep aja mayoritas perginya ke server luar negeri?ย Untuk sekedar buka kantor cabang di Indonesia, Google mungkin udah ngebuka lapangan pekerjaan buat orang-orang di sini. Mereka perlu ngerekrut security, resepsionis, office boy, & pegawai untuk bagian accounting & finance. Gedung untuk kantornya sendiri mereka bisa sewa, itu jadi pemasukan untuk pemilik gedung.ย Tapi kalau mereka bikin server di sini, mereka butuh gedung yang lebih luas buat nyimpen server-servernya. Karena kantornya lebih luas, security & office boy yang direkrut pastinya harus lebih banyak. Lalu karena di situ ada server, udah pasti mereka butuh orang-orang bagian IT untuk ngurusin servernya. Kontribusi mereka ke masyarakat otomatis jadi lebih dibanding kalo mereka cuma sekedar bikin kantor cabang di sini.

Kasus maksa-maksa bangun server ini kemarin sempet heboh waktu Depkominfo ngancem bakal ngelarang layanan-layanan BlackBerry di Indonesia kalo RIM nggak bikin server di Indonesia. Kalo gw nggak salah inget sih masalah Depkominfo dengan RIM ini udah ada beberapa kasus sih, masalahnya ya server juga. Sebenernya sih di sini RIM dituntut buat ngasih kontribusi lebih ke masyarakat di Indonesia, alasannya kurang lebih sama dengan kasus Google yang udah dijelasin sebelumnya.

Menurut data yang didapet Pak Heru Sutadi, pengguna BlackBerry di Indonesia ada sekitar 8 juta orang, harga satu unit BlackBerry sekitar 3 juta, & biaya berlangganan layanan BlackBerry dari operator rata-rata sekitar 100 ribu sebulan. Jadi dari penjualan BlackBerry-nya RIM udah bisa dapet sekitar 24 trilyun. Kalo ditambah dengan ongkos berlangganan layanannya, per bulan mereka dapet 800 milyar. Karena dari perhitungan ini dihitung-hitung RIM dapet penghasilan banyak banget dari orang Indonesia, jadi pemerintah minta diadain server di sini biar sekalian buka lapangan pekerjaan untuk orang-orang di sini. Ya, tapi waktu itu sih orang-orang di sini kebanyakan nggak ngedukung gertakan Depkominfo ke RIM itu sih. Gw juga nggak ngedukung sih waktu itu.

Oke, ceritanya cuma sampe di situ. Gw sendiri setuju-setuju aja mereka dipaksa bikin server di Indonesia kalo alesannya begitu sih, cuma kalo ngeliat kondisi di sini sih kayaknya kalo gw jadi mereka juga gw pasti males bikin server di sini. Pemerintahnya sendiri kalo nyangkut soal Internet masih nggak begitu bagus & lumayan berpotensi nyusahin perusahaan-perusahaan yang bikin server itu ntar. Kalo gw nggak salah sih Kaskus juga dulu sempet batal mindahin servernya (yang waktu itu ada di Amerika, kalo gw nggak salah) ke Indonesia karena ada peraturan dari pemerintah yang ngeharusin forum, blog, & yang lain-lain buat bertanggung jawab kalo ada konten yang disubmit pengguna yang dianggap melanggar aturan yang ditetapin pemerintah. Kalo aturan-aturannya masih berantakan sih kayaknya susah buat ngajak mereka rame-rame bikin server di sini.

4 thoughts on “Kenapa Pemerintah Maksa Perusahaan Luar Bikin Server di Indonesia

  1. Pssssttt….. blog compatoz-nya saya jual, bro…๐Ÿ™‚ Laku 600 ribu. (Sepertinya tlalu murah…๐Ÿ˜ฆ Soalnya saya kasi harga 500-600k, langsung ada yang nawar 600k. )

    Itu bukan saya lagi….
    Nanti saya mau bikin blog baru lagi…
    Makanya di situ udah ga ada nama saya… Liat aja halaman about-nya.๐Ÿ™‚

    Kenapa dijual? soalnya di sana ada kesalahan newbie yang sudah susah untuk dibenerin. Maklum, dulu belum ngerti apa2 ttg blog, trs asal bikin blog. Rasanya compatoz itu agak acak2an. Ga terencana.๐Ÿ˜€

    Category-nya juga kurang terencana. Tag-nya juga.๐Ÿ˜€
    Template-nya juga kurang maksimal.

    BTW, nanti kalo bro edwin mau bikin blog WP self hosted, silakan kontak saya aja. Ntar saya kasi ebook2 blogging premium punya bule2. Bagus2.๐Ÿ˜€. Di blog aslinya harganya ratusan ribu, kebetulan saya dapat gratisannya. Wkwkwkwk…

    Salam,
    Hansen JM

    • Pantes gaya nulisnya rasanya agak beda, udah ganti penulis ternyata.๐Ÿ˜€

      Kayaknya dijual sejutaan harusnya bisa itu Ko, kontennya lumayan bagus & kayaknya trafficnya juga oke…tapi udah terlanjur dijual sih ya. Blog barunya ditunggu nih:mrgreen:

      Gw belum ada rencana buat bikin blog WP self-hosted dalam waktu deket ini sih, tapi boleh tuh e-booknya. File sizenya berapaan, Ko?

      • Iya…. Dibodoh2in sm temen cuma dijual sgitu. Haha…
        Traffic-nya UV 300/day. Alexa 380k. PR1.

        OK d. Ntar ta kirim ebook-nya. Kasi email km aja. Silakan kirim emailnya ke emailku yg tertera di komentar ini.๐Ÿ™‚
        Ada 2. Ta bikin rar. Size 22MB.

        Ini mau ke kampus dulu. Mo revisi skripsi. Mudah2an acc, terus tinggal kumpulin, nunggu wisuda d.๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s