5 Masukan Biar User Interface Blog Lebih Bagus

Gw kadang-kadang kesasar ke blog-blog orang lain waktu lagi googling buat nyari info atau cuma sekedar iseng-iseng buka blog punya kenalan gw buat ngeliat ada update apa di sana. Di antara blog-blog yang gw liat itu, rasanya lumayan banyak yang gw rasa kurang ngenakin buat dikunjungin. Ya, selain konten yang isinya hasil copy paste semua (yang bikin gw dapet hasil beberapa pencarian yang isinya sama), tampilan & widget-widget yang dipake di dalemnya juga berpengaruh banget.

Lepas dari kontennya original atau hasil copas sana sini, tampilan yang bikin orang nyaman ngeliat-liat blog yang bersangkutan itu penting. Kalo tampilannya udah kayak kapal pecah sih susah buat orang biar betah ngebaca isinya. Selain masalah selera, emang user interface itu ada dipelajari juga sama anak-anak jurusan yang berhubungan dengan desain & komputer. Ini karena emang otak & mata manusia bakal ngerespon lebih bagus ke tampilan yang ditatanya bagus dari sisi pewarnaan, penataan layout, pilihan font, penempatan gambar, & yang lain-lainnya. Oke, jadi di sini gw mau ngasih beberapa tips yang mungkin bisa jadi panduan buat bikin tampilan blog jadi lebih bagus, terutama di blog-blog yang bisa diedit CSSnya & bisa pake JavaScript (blog WordPress yang hostingan WordPress nggak bisa, kecuali pake account premium).

1. Jangan terlalu banyak warna.

Kalo gw nggak salah, sebaiknya sih maksimal cukup tiga warna selain warna netral (hitam & putih) yang dipake untuk satu halaman user interface. Warna yang dipake juga dipilih yang bagus kombinasinya, jangan satuin warna merah #FF0000 dengan warna biru #0000FF karena bikin mata cepet capek. Pilih warna yang agak lembut biar orang-orang lebih nyaman ngeliatnya.

Gimana rasanya kalo warna ini gw pasangin dengan...

...warna ini? Sakit mata dah lu semua, salah satunya aja udah bikin mata gw capek.

Warna yang dipilih juga bagusnya disesuaiin dengan tema blognya & sasaran pengunjungnya. Kalo tulisannya banyak tentang binatang & tanaman, mungkin warna ijo bakal lebih bagus. Kalo tulisannya ditujuin buat dibaca anak-anak sih bisa dibuat sedikit warna warni, tapi dibuat yang rapi.

2. Pilih font yang gampang dibaca.

Untuk konten, jangan pilih font yang ribet macem Monotype Corsiva atau Old English Text. Font yang ngejreng begitu bisa dipake buat judul artikel, tapi nggak buat teksnya. Buat artikel pilih font-font yang lebih gampang buat dibaca, misalnya Arial. Sebisanya pilih font yang sans-serif, jangan yang serif.

Sans-Serif

Serif

Gambar di atas ini udah nunjukin bedanya font yang sans-serif & serif, bedanya ada di bagian ‘ekor’nya. Font serif punya garis hiasan di ujung-ujung garisnya, sementara yang sans-serif nggak. Yang serif lebih bikin capek mata daripada yang sans-serif pas dibacanya. Btw, gambarnya gw ambil dari Wikipedia.

Warna & ukuran font juga perlu diperhatiin, jangan bikin fontnya warna warni kalo nggak diperluin & ukuran fontnya sebisanya dibuat konsisten. Soalnya gw liat lumayan banyak yang bikin postingan blog itu font size & font color teksnya berubah-ubah terus, padahal masih di satu postingan yang sama. Ada juga yang di satu baris yang sama bisa beda warna & ukuran font. Yang kayak begini dihindari deh. Alesannya ya itu tadi, bikin mata cepet capek.

3. Pilih gambar yang sesuai dengan isi artikel.

Yang ini lebih ke masalah kecocokan aja sih. Rasanya ada yang janggal kalo kita ngeliat orang bikin postingan isinya tentang tutorial ngoding tapi gambar yang dimasukin di postingan itu gambar cewek semua. Itu trik buat ngedapetin pembaca sih kayaknya, tapi ya nggak nyambung gitu dah.

Nggak nyambung kan kalo gw pasang gambar ini di tutorial ngoding C++? Emang cakep sih tapi.

Kalo gambarnya diambil dari website lain sih sebisanya dikasih credit ke website yang punya gambar itu. Gw juga kadang-kadang bingung tapi kalo disuruh ngasih credit gambar, apalagi kalo gambarnya gw dapet dari Google Images & search resultnya nampilin banyak gambar yang sama dari website yang beda-beda. Btw, gambar Hinoi Asuka di atas gw ngambilnya dari blog ini.

4. Widget musik & video sebisanya jangan auto-play begitu diload.

Kalo di blog dipasangin widget musik atau video, coba widget itu diset biar nggak langsung ngeplay musik atau video yang dipasang begitu widgetnya selesai diload. Kalo alesan pribadi gw nggak suka auto-play itu sih gara-gara bikin kacau kalo gw lagi ngedenger lagu dari media player gw & pas ngebuka halaman web yang ada widget itu langsung keluar suaranya. Bisa juga pas gw lagi nggak pengen denger lagu mendadak keluar lagu.

Sebenernya musik yang otomatis diplay begitu halaman webnya selesai diload bisa bagus sih. Misalnya kalo itu blog mau dibikin ada bunyi pianonya sebentar tiap kali selesai loading halaman, oke aja. Itu keren malah. Tapi kalo tiap kali selesai loading satu halamannya gw diputerin lagu Baby-nya Justin Bieber & ngulang dari awal terus sih…nggak deh, makasih. Kalo diputerin Galneryus, DEPAPEPE, atau YUI sih gw oke dah, asal nggak ngulang dari awal terus tiap kali gw selesai loading halaman. Kalo emang dipasang biar orang yang buka halaman itu bisa denger/nonton kalo dia mau, mending dibikin kayak widget video YouTube ini aja. Kalo yang ngebuka nggak ngeklik tombol ‘play’, musikatau videonya nggak dijalanin. Jadi pas pengunjungnya lagi nggak pengen denger juga nggak masalah pas dia buka halaman web yang bersangkutan.

Gw gak tau orang lain pada keganggu juga apa nggak dengan widget musik atau video yang langsung diplay begitu selesai diload. Tapi buat yang pasang widget ini kalo nggak butuh-butuh amet buat langsung play begitu selesai loading sih diset biar nggak auto-play aja.

5. Jangan kebanyakan widget & JavaScript yang nggak perlu.

Selain bikin lebih berat pas loading, widget yang nggak perlu juga bikin tampilan jadi rame ngelewatin batas yang seharusnya. Ya, kalo emang widget itu diperluin banget biar keren nggak masalah sih. Kalo widget itu harus ada buat ngelakuin sesuatu di blog kita & nggak masalah kalaupun widget itu nggak keliatan selama masih jalan, silakan baca postingan yang gw bikin bulan Oktober tahun lalu ini. Di situ gw kasih tau gimana caranya biar widgetnya bisa jalan tanpa nongol di layar.

Screenshot widget Feedjit di atas ini gw ambil dari MakeUseOf. Widget ini salah satu yang bisa diumpetin pake CSS biar nggak keliatan di halaman web yang bersangkutan & yang punya website tetep bisa dapetin laporan trafficnya. Gw nggak tau kalo yang premiumnya gimana, tapi yang gratisannya sih kita tinggal buka URL ini kalo mau liat laporan trafficnya.

http://live.feedjit.com/live/(URL blog yang dipasangin widget)/0/

Dari URL itu kita bisa ngecek trafficnya nggak peduli widgetnya nggak keliatan di monitor juga, selama widgetnya kita pasang & masih jalan.

JavaScript juga dipake cukup seperlunya aja. Gw kurang tau juga alesannya kenapa banyak yang seneng ngasih JavaScript buat ngeluarin alert atau prompt begitu pengunjung masuk ke blognya buat sekedar ngucapin selamat datang. Gw sih nggak nyaranin itu dipake, berhubung itu ngeganggu kalo pas gw nunggu halaman web yang bersangkutan loading gw ngebaca tab lain yang gw buka di browser dulu, & mendadak keluar alert atau prompt dari halaman web yang bersangkutan yang terus maksa browser gw buat pindah ke tab itu padahal gw belum kelar baca tab yang lagi gw baca tadi.

<script>alert("Jangan keluarin alert kalo nggak perlu.");</script>

Kebanyakan JavaScript yang nggak perlu malah bisa jadi ngeselin pengunjung karena halaman webnya jadi berantakan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s