Kita Bukan Dewa Kok, Mas

Kayak katanya Mas Isman H. Suryaman di kata pengantar buku Chickenstrip: Why Did the Chicken Browse the Social Media?-nya Mas Diki Andeas alias niwat0ri, orang-orang yang kerjaannya di bidang komputer sering dianggap semacam pawang hujan. Ya, sebagai mahasiswa TI, kayaknya gw udah familiar banget dengan orang-orang yang dateng dengan masalah tentang komputernya. Masalahnya ada yang simpel banget, yang kebanyakan orang yang udah cukup familiar dengan komputer pasti bisa bantu. Misalnya yang kayak “Kok Internet saya lemot sih?” atau “Tolong instalin antivirus dong.” Ada yang tingkat menengah, semacem rekuesan “Install ulang Windows saya dong,” atau “Tolong buatin saya website.” Nggak masalah sih, & beberapa dari orang-orang yang minta tolong ini cukup baik buat ngasih gw bayaran biar kata kerjaan gw sebenernya nggak seberapa & gw sebenernya nggak masalah juga nggak dibayar karena udah keseringan begitu. Ya, biar gimana juga itu semua udah standar orang komputer bisa ngerjain & cukup wajar kalo gw diminta begitu.

Yah, tapi nggak semua orang komputer ngerti semua masalah yang ada di komputer sih. Pernah ada temen gw yang marah-marah gara-gara disuruh beresin segala macem masalah orang yang berhubungan sama komputer, yang nggak semuanya juga dia ngerti. Tapi anggepan orang-orang yang minta tolong ke dia itu dia pasti bisa. Paling nggak karena kebanyakan orang tau kalo skill gw banyak ke arah software, jadi gw nggak pernah diminta ngebenerin komponen yang rusak di dalam komputer orang. Kalopun diminta sih gw bakal bilang kalo gw nggak bisa, lebih bagus dibawa ke tempat servis. Tapi ya gw juga pernah dapet permintaan yang agak-agak absurd dari orang, yang kayaknya kurang ngerti kalo yang dia minta itu bukan gw yang bisa ngatasin.

Biar kata permintaannya agak-agak absurd, biasanya sih sebisanya gw bakal coba tolongin orang-orang yang bermasalah dengan komputernya itu. Ya, berhubung mereka minta tolong ke gw juga bukan tanpa alasan yang bagus, kayaknya nggak enak aja gitu kalo disuruh pulang tengan tangan hampa (bahasanya dibagus-bagusin banget ini). Tapi tetep aja ada beberapa jenis rekuesan yang nggak bisa gw apa-apain karena emang gw nggak punya akses ke sumber masalahnya atau emang skill gw nggak mencukupi buat ngelakuin itu. Ya, semua skill kan didapet dari belajar sedikit-sedikit. Wajar lah kalo ada yang kita nggak bisa gara-gara kurang skill.

Kembali ke masalah rekuesan tadi, ini dia beberapa rekuesan yang pernah gw dapet & nggak bisa gw bantu apa-apa selain ngedoain mereka biar masalahnya cepet selesai sendiri tanpa bantuan gw.

  • “Ini saya kirim e-mail pake Yahoo! Mail nggak terkirim-kirim, coba kamu benerin dong.” Karena gw nggak punya akses buat ngutak atik mail server Yahoo!, tentu aja gw nggak bisa berbuat apa-apa untuk yang satu ini. Hack servernya? Gw belum bisa sampe segitu, lagian hacking itu prosesnya lama mulai dari nyari kelemahan di sistemnya sampe bisa gw ambil alih. Lebih cepet nunggu admin Yahoo! yang ngeberesin itu semua deh, lagian belum tentu juga gw bakal nemu celah yang bisa gw pake buat dapet akses admin buat servernya.
  • “Facebook gw dihack orang nih, lu hack balik dong biar gw bisa ngakses lagi.” Uh…skill hacking gw sih belum cukup jago buat bisa ngebalikin password Facebook orang yang udah kehack. Bisa sih gw ngakalin hackernya buat ngedapetin account itu lagi. Tapi ya…siapa yang tau siapa yang ngehack itu account? Ada juga rekuesan sejenis tentang account Twitter yang dihack, tapi yah…kalo segampang itu gw bisa ngedapetin & ngubah data password di database mereka kayaknya gw pasti udah jadi security engineer sukses sekarang…atau jadi buronan internasional gara-gara ngutak atik sistem orang tanpa ijin.
  • “Wi-Fi kampus nggak bisa buat main game online nih. Jebolin dong, Ko!” Ini mungkin lebih realistis untuk gw lakuin. Tapi berhubung gw belum tau teknik orang IT kampus ngeblok game online yang mau dimainin sama junior-junior gw ini, ya belum bisa gw lakuin juga lah.
  • “Koko, bikinin aku game dong!” Mari kita jujur sejujur-jujurnya, ngoding game itu bener-bener di luar area of expertise (biar keren, pake istilah bahasa Inggris gitu) gw. Ya, waktu itu sih gw bisa aja bikinin adek sepupu gw yang masih kecil ini game. Tapi gw ragu dia mau mainin game yang text-based atau yang tampilan grafisnya seadanya. Gw nggak jago mainan computer graphics soalnya, tapi kalo sekarang mungkin gw bisa bikinin mereka game simpel pake Flash sih.
  • “Bikinin aplikasi buat keamanan kos-kosan pake smartcard dong.” Ini sebenernya cukup mungkin untuk gw kerjain (mungkin banget malah), & bisa banget gw kerjain asal gw dibantu orang-orang yang bisa bikin desain database yang bagus & ngerti pemrograman buat hardware (untuk mesin smartcard readernya). Tapi kalo buat ngerjainnya gw disuruhnya harus ke Lampung sementara gw kuliah di Tangerang…dengan berat hati gw menyerah untuk kasus satu ini.
  • “Ajarin cara bikin backdoor dong Ko!” Sebenernya ini bukan masalah yang susah, soalnya gw tinggal ngajarin teorinya aja. Kalo prakteknya sih tergantung sistem yang mau dibikinin backdoornya, bisa jadi gampang banget atau susah banget tergantung sebagus apa security sistemnya. Tapi susah sih kalo yang minta diajarin sama sekali nggak ngerti gimana cara kerjanya sistem operasi, web, & sebagainya. Akhirnya gw ninggalin bagian yang cara bikin backdoornya & ngajarin cara pake Linux & cara ngoding web dulu.

Yah, biar bagaimana juga skill orang-orang komputer masih bisa dikategoriin lagi sih. Game programmer mungkin nggak bisa jadi system admin, system admin mungkin nggak bisa jadi system analyst, system analyst mungkin nggak bisa jadi security engineer, security engineer mungkin nggak bisa jadi database application developer, database application developer mungkin nggak bisa jadi game programmer, & lain-lain. Yang sama-sama programmer aja (database application developer & game programmer) bisa beda skillnya, & mungkin nggak bisa kerja dengan bener kalo posisinya dituker. Jadi maafkanlah kalo ada orang komputer diminta tolong sesuatu yang berhubungan dengan komputer tapi nggak bisa nolongin, mungkin bagian itu emang di luar skill set mereka…atau mereka orang komputer abal-abal, bisa juga. Tapi untuk menghindari masalah, di postingan ini gw bilang positive thinking aja lah, anggep aja spesialisasi mereka bukan di bagian yang dimintain tolong itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s