Virus, Worm, & Trojan

Kali ini gw mau ngebahas tentang tiga jenis malware ini, berhubung tiga jenis ini yang paling sering disebut-sebut di seminar computer security & kebetulan gw bakal ngebahas tentang ini besok waktu gw ngajar workshop secure browsing untuk anak SMA. Buat yang belum tau, malware itu singkatan dari malicious software. Malicious itu sendiri kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia bisa berarti jahat. Jadi kurang lebih malware itu berarti software jahat deh.

Sampe sekarang ini sih malware secara umum itu biasa disebut virus sama orang-orang, tapi di pembagian kategori malware sendiri virus itu cuma satu dari banyak jenis malware. Di postingan ini sih gw cuma bakal ngebahas tiga jenis malware: virus, worm, & trojan. Tiga istilah ini mungkin termasuk yang paling populer, kalo kita jalanin fitur scan di antivirus ke komputer atau flash disk yang banyak malwarenya biasanya dia bakal ngasih tau kalo dia ada nemuin worm atau trojan. Tapi sejauh yang gw liat sih agak jarang dia nemuinnya virus.

Virus sendiri termasuk ke kategori malware yang kurang canggih. Virus perlu dieksekusi sendiri oleh pengguna komputer yang bersangkutan, & untuk bikin pengguna komputer mau ngeklik itu butuh sedikit social engineering. Misalnya icon file executablenya diganti dengan icon untuk file JPEG lalu dikasih nama file yang bikin orang gatel pengen ngebuka filenya, misalnya “fotobokep.jpg”. Waktu si pengguna komputer ini ngeklik file “fotobokep.jpg” itu, virus yang nyamar jadi “fotobokep.jpg” itu bakal dijalanin. Gambar yang diharapkan nggak bakal keluar sih biasanya.

Worm lebih canggih dari virus karena worm ini bisa nyebar sendiri lewat jaringan, nggak tergantung ke manusia untuk penyebarannya. Worm ini juga nggak perlu dieksekusi pengguna komputer untuk bisa jalan, dia bisa aktif sendiri. Biasanya sih orang nganggepnya malware yang masuk kategori worm itu kerjanya cuma menggandakan diri sampe jadi banyak banget & bikin lemot komputer, tapi sebenernya worm itu bisa dipake buat ngerjain kebanyakan fungsi virus juga.

Trojan masih kalah canggih dari worm karena masih butuh dieksekusi sama pengguna komputer baru bisa aktif. Tapi buat bikin trojan perlu sedikit lebih niat dibanding bikin virus biasa, karena trojan ini punya fungsi yang sekilas kayak program aplikasi biasa. Misalnya ada game tetris gratisan yang kita download dari Internet. Waktu game itu kita jalanin, yang keluar emang game tetris & bisa kita mainin. Tapi kalo game itu juga berfungsi sebagai virus & bisa ngambil data-data kita atau ngubah konfigurasi sistem operasi kita, game itu masuk kategori trojan.

Definisi virus, worm, & trojan yang gw dapet sebelum ini beda-beda tergantung orang yang ngasih sih. Definisi yang gw pake di sini itu gw buat berdasarkan definisi yang dikasih dosen gw waktu kuliah computer security, yang kalo menurut gw sih definisi yang gw dapet waktu kuliah itu yang paling bagus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s