Programming, Penting Loh

Sebagai mahasiswa TI, gw banyak ketemu orang-orang yang kuliah di jurusan-jurusan semacem teknik informatika, sistem komputer, sistem informasi, & ilmu komputer. Yang masih semester-semester awal sih biasanya masih semangat belajar, tapi makin ke belakang makin eneg sama programming…oke, gw sendiri pernah ngerasain eneg bikin program sih. Gw nggak terlalu mempersalahkan yang enegnya di belakang, mereka udah merasakan kira-kira neraka itu kayak apa soalnya (gw juga udah). Paling nggak seeneg-enegnya mereka semua dengan programming, gw tau mereka punya skill itu & tau gimana cara makenya.

Yang sedikit bikin gw ngelus dada itu kalo ketemu mahasiswa semester awal (semester 1 atau semester 2) yang kalo ngeluhin tugas programmingnya itu kayak begini misalnya.

“Ini apaan sih kita disuruh bikin program begini?! Dibikinnya udah susah, nilainya pelit lagi! Kita kerja kan nggak bikin program beginian juga!”

Nggak pentingnya itu sih…ya, gw akuin program itu nggak penting sih. Emang nggak bisa dipake buat apa-apa soalnya. Paling habis selesai dikoding cuma dikumpulin, lalu dinilai sama dosen. Terus besok-besoknya juga dihapus kalo udah kelar penilaiannya. Nggak bakalan bikin program begituan pas kerja yak…minimal kalo nggak jadi dosen sih, kalo jadi dosen & ngasih soal itu ke mahasiswa ya pasti ujung-ujungnya dibikin juga.

Dibikinnya susah? Yang ini gw kurang setuju sih, berhubung gw bisa bikin program yang kayak ditugasin ke dia dalam waktu kurang dari satu jam. Gampang banget itu, seriusan!

“Ah, elu kan udah semester akhir. Wajar lah lu bisa.”

Ya iyalah, karena gw udah semester akhir makanya gw bilang itu gampang parah. Gw udah pernah bikin yang jauh lebih susah dari itu sih.

Ngomong-ngomong soal masalah program yang dibikin pas kerja…neraka yang aslinya sih gw kenanya pas ngerjain program yang selevel dengan program-program yang dibikin sama orang-orang yang udah kerja. Beberapa sih gw bikin waktu gw beneran kerja kantoran, sisanya sebenernya cuma tugas kuliah. Tapi dosennya minta program yang spesifikasinya agak ribet (dengan sedikit modifikasi itu bisa dipake di kantoran) & penilaiannya…beberapa dosennya sih pastinya nggak lebih baik dari dosen yang ngasih tugas ke mahasiswa semester awal tadi untuk urusan penilaian (gw tau, gw pernah dapet dosen yang nugasin dia soalnya).

“Programmer itu kan jabatannya rendah, gajinya juga gedean system analyst. Nggak usahlah belajar susah-susah buat jago ngoding kalo akhirnya jadi pembantu doang.”

Yang satu ini…gimana yak? Gw denger ini waktu itu dari kenalan yang baru lulus S1 Teknik Informatika dari salah satu universitas swasta di Jawa TImur. Gaji programmer lebih kecil dari analyst yak…gw sih kurang tau masalah ini, yang pasti sih lowongan pekerjaan IT yang gw temuin sih yang buat fresh graduate rata-rata lowongan untuk programmer & variannya, system admin, & IT support. Ada yang pernah liat lowongan system analyst untuk fresh graduate, mungkin?

Lagian kayaknya sih system analyst itu butuh bisa programming sampe di level tertentu biar kerjanya waktu ngedesain sistem bisa bagus. Yah…gak cuma analyst juga sih, system admin juga perlu bisa programming sampe ke level tertentu biar bisa scripting & bikin tools sendiri untuk ngebantu pekerjaannya.

“Kemampuan orang itu kan beda-beda.”

Ini mungkin alasan yang paling damai yang pernah gw denger, karena yang ini di dalam kalimatnya nggak ada tanda-tanda niatan ngajak ribut. Sayangnya, ini juga merangkap jadi alasan yang paling nyampah. Gw ada sedikit mikir apa orang yang ngeluarin kalimat ini salah jurusan, karena kalau kemampuannya bukan di komputer mungkin dia lebih tepat di jurusan lain.

Sebenernya masalah kurang jago bikin program itu oke-oke aja sih, toh jabatan project manager & system analyst itu kayaknya nggak banyak ngabisin waktu untuk masalah teknis. Tapi ya, okenya itu selama masih dalam batasan yang bisa diterima. Nggak lucu kan kalo mahasiswa komputer semester 2 ke atas nggak bisa bikin console application simulasi aplikasi parkir? Minimal kalopun nggak berminat kerja di posisi programmer itu dasar-dasar logikanya dijagoin sampe mentok lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s