Integrasi Jaringan Internet dengan Instalasi Listrik, Apa Bisa?

Sekitar seminggu yang lalu gw ada baca postingan di blog Serba Tiga yang ngebahas tentang kekurangan dari e-KTP. Habis gw baca-baca lagi postingan itu tadi pagi, gw ngerasa poin pertama di postingan itu cukup menarik. Bagian ini lumayan menarik buat gw.

Atau juga dengan mengintegrasikan antara jalur Internet dengan instalasi listrik sehingga hanya dengan mencolokan cocolok (aduh, bahasa Indonesianya apa ya) ke stopkontak, kita langsung dapat terhubung ke Internet.

Kayaknya keren gitu kalo infrastruktur listrik bisa disatuin dengan infrastruktur Internet. Semua peralatan komputer tinggal dicolokin stekernya ke stop kontak terus bisa langsung konek ke Internet.

Gw jadi inget, beberapa tahun yang lalu juga gw pernah ngobrol sama satu orang bapak-bapak tentang infrastruktur Internet. Gw lupa sih si Bapak yang ngobrol sama ini siapa atau bentuknya gimana, tapi kalo nggak salah sih Bapak yang ngobrol sama gw itu guru gw waktu gw masih SMP atau SMA. Oke lah, urusan siapa Bapak itu nggak penting. Tapi gw inget Bapak itu juga punya pikiran yang sama dengan penulis blog Serba Tiga itu tadi: integrasi instalasi listrik dengan jaringan Internet.

Continue reading

Seven Layers of OSI Model

Oke, berhubung udah cukup lama gw nggak nulis soal networking di sini padahal peminatan gw di kampus itu bagian networking, kali ini gw bahas tujuh layer OSI aja dah. Udah standar kita tau kalo kita mau bikin jaringan komputer itu harus pake peralatan macam kabel jaringan & ethernet. Kalo mau agak ribet dikit jaringannya, kita masih perlu pake switch lagi. Terus kalo mau bisa konek ke jaringan lain kita perlu pake router. Lalu ada yang namanya IP address, subnet mask, MAC address, & yang lain-lain. Nah, itu semua masuk ke kategori layer yang beda-beda di OSI model.

Sebelum dibahas, ini daftar layer di OSI model dimulai dari layer paling atas.

  • Application Layer
  • Presentation Layer
  • Session Layer
  • Transport Layer
  • Network Layer
  • Data Link Layer
  • Physical Layer

Continue reading

Kenapa Jaringan Wireless Kurang Aman

Beberapa hari yang lalu ada junior gw yang minta diajarin caranya pake Firesheep. Yang jadi masalah, waktu itu kita ada di lab komputer yang semua komputernya terhubung ke jaringan pake kabel, sementara untuk bisa pake Firesheep kita perlu konek ke hotspot dulu. Lalu ada pertanyaan, “Kok Firesheep nggak bisa dipake kalo jaringannya pake kabel?”

Kayaknya pertanyaan itu jawabannya mirip banget dengan jawaban buat pertanyaan orang yang nanya, “Kenapa jaringan wireless kurang aman kalo dibandingin dengan jaringan yang pake kabel?” Jadi sekarang mungkin gw ngejawab yang kedua aja, berhubung jawaban dari pertanyaan pertama bisa ditemuin di jawaban dari pertanyaan kedua.

Continue reading

Router & Routing

Di antara kita-kita yang pernah ngebuka command prompt Windows & ngetik perintah ipconfig, kayaknya udah pasti pernah liat tampilan kayak screenshot di bawah ini. Atau buat pemakai Linux, perintahnya namanya ifconfig. Tampilannya agak beda emang, tapi yang ditampilin kira-kira sama dengan yang di bawah ini.

Untuk yang belum ngerti tentang baris IPv4 address & subnet mask, mungkin bisa skimming post gw yang satu ini buat sekedar tau. Kalo buat ngertinya sih nggak bisa cuma skimming pastinya. Tapi sekarang fokusnya ada di baris paling bawah, default gateway. Alamat IP yang dipasang di default gateway itu alamat IP yang kita pake untuk router, yang kalo nggak dipasang udah pasti komputer satu jaringan LAN kita nggak bisa konek ke Internet. Kalo ada yang bilang buat konek ke Internet itu yang penting ada modem, nggak salah sih. Tapi itu cuma berlaku kalo komputer yang mau dikonekin ke Internet cuma ada satu. Kalo ada banyak udah pasti kita harus setup LAN dulu, & dari LAN kita nggak bisa langsung konek ke Internet begitu aja.

Continue reading

Kenapa IP Tracker Bisa Salah

Oke, postingan kali ini mungkin agak santai aja. Soalnya niatnya bukan ngeposting materi kuliah yang pernah gw dapet, tapi ngejelasin soal static addressing & dynamic addressing, berhubung beberapa waktu yang lalu sempet ada kenalan gw yang ngeluh gara-gara widget IP tracker di blognya salah ngetrack kota asal pengaksesnya. Jadi blognya diaksesnya dari kota A, tapi yang tercatat di situ kota B. Besoknya, yang tercatat kota C. Besoknya lagi ditulisnya kota D, padahal dia buka blognya selalu dari kota A.

Mungkin sebelum dijelasin ke bagian itu, gw jelasin sedikit dulu tentang cara kerja widget-widget itu. Widget itu nggak langsung kota asal tempat kita ngakses halaman itu, tapi ngecek IP address kita dulu. Kalau IP addressnya udah didapet, baru mereka ngecek ke database mereka. IP address yang banyak dipake sekarang masih IPv4, yang range IP addressnya dimulai dari 0.0.0.0 sampai 255.255.255.255. IP address itu dibagi-bagi ke banyak negara, masing-masing negara punya jatah range IP addressnya masing-masing, & di masing-masing negara IP addressnya dibagi-bagi lagi ke ISP. ISP yang jangkauannya luas nanti ngebagi IP address itu lagi buat wilayah-wilayah yang beda. Udah dapet gambarannya?

Continue reading

IP Class & Private Network

Semua IP address yang tersedia pada IPv4 dibagi ke dalam class-class. Berikut ini adalah class dari IP address tersebut.

Class A
Address Range: 0.0.0.0 s/d 126.255.255.255

Class B
Address Range: 128.0.0.0 s/d 191.255.255.255

Class C
Address Range: 192.0.0.0 s/d 223.255.255.255

Class D
Address Range: 224.0.0.0 s/d 239.255.255.255

Class E
Address Range: 240.0.0.0 s/d 255.255.255.255

Continue reading

VLSM Classless Subnetting

VLSM classless subnetting adalah suatu metode dalam classless subnetting di mana subnet mask dalam setiap subnet di dalamnya disesuaikan dengan jumlah host dalam masing-masing subnet tersebut, sehingga subnet mask pada setiap subnet bisa berbeda, tidak seperti pada SLSM classless subnetting dan classful subnetting yang masing-masing subnetnya memiliki subnet mask yang sama. Misalnya kita harus membuat subnet dengan kebutuhan seperti pada soal ini.

Buatlah subnet untuk suatu organisasi dengan empat divisi, dengan network address 192.168.16.0/24 dan jumlah host dalam masing-masing divisi sebagai berikut:
- Divisi I, 100 host
- Divisi II, 5 host
- Divisi III, 2 host
- Divisi IV, 10 host

Continue reading