Karena Linked List…

Struktur Data keliatannya termasuk matkul yang agak serem di kampus gw. Struktur Data ini matkul untuk jurusan TI & SK semester 2, lanjutan dari Algoritma & Pemrograman yang didapet di semester 1, & konon susah banget.

Gw sendiri nggak terlalu banyak masalah dengan matkul StrukDat ini waktu semester 2 dulu, kecuali untuk materi pertemuan 2-3 minggu terakhir yang agak ribet. Untuk gw pas waktu itu, mata kuliah ini nggak berasa terlalu susah karena isinya cuma linked list. Kurang lebih pikiran gw waktu itu gini, “Selama gw bisa ngebayangin bentuk rantainya, gampang lah.”

Continue reading

Programming, Penting Loh

Sebagai mahasiswa TI, gw banyak ketemu orang-orang yang kuliah di jurusan-jurusan semacem teknik informatika, sistem komputer, sistem informasi, & ilmu komputer. Yang masih semester-semester awal sih biasanya masih semangat belajar, tapi makin ke belakang makin eneg sama programming…oke, gw sendiri pernah ngerasain eneg bikin program sih. Gw nggak terlalu mempersalahkan yang enegnya di belakang, mereka udah merasakan kira-kira neraka itu kayak apa soalnya (gw juga udah). Paling nggak seeneg-enegnya mereka semua dengan programming, gw tau mereka punya skill itu & tau gimana cara makenya.

Yang sedikit bikin gw ngelus dada itu kalo ketemu mahasiswa semester awal (semester 1 atau semester 2) yang kalo ngeluhin tugas programmingnya itu kayak begini misalnya.

“Ini apaan sih kita disuruh bikin program begini?! Dibikinnya udah susah, nilainya pelit lagi! Kita kerja kan nggak bikin program beginian juga!”

Nggak pentingnya itu sih…ya, gw akuin program itu nggak penting sih. Emang nggak bisa dipake buat apa-apa soalnya. Paling habis selesai dikoding cuma dikumpulin, lalu dinilai sama dosen. Terus besok-besoknya juga dihapus kalo udah kelar penilaiannya. Nggak bakalan bikin program begituan pas kerja yak…minimal kalo nggak jadi dosen sih, kalo jadi dosen & ngasih soal itu ke mahasiswa ya pasti ujung-ujungnya dibikin juga.

Continue reading

Kalo Ada Foto Pribadi Bocor…

Jadi ceritanya belum lama ini gw diminta bantuan sama salah satu temen gw. Katanya sih ada hacker luar negeri yang ngehack komputernya & sukses ngedapetin koleksi foto-foto pribadinya yang isinya dia lagi berpose yang…bisa dibilang aneh, mungkin? Pokoknya ngaib deh, gw sendiri kagak pernah liat sih. Hacker itu lalu ngontak dia, lalu maksa dia buat ngelakuin…ehem…sesuatu yang lebih bagus nggak gw sebutin di sini, berhubung rating blog ini seharusnya SU (Semua Umur), biar kata gw yakin yang masuk ke sini itu rata-rata udah cukup umur. Sebenernya masalah ini bisa dihindari sih, tapi sebelumnya kita liat dulu ceritanya. Sekalian buat bisa bertahan kalo ada yang neror kayak di kasus temen gw ini.

Oke, ceritanya begini. Temen gw ini (cewek), nyariin gw & nanyain gw apa webcam & aplikasi-aplikasi yang berhubungan dengan itu bisa dihack. Kira-kira apa jawabannya? Ya tentu saja bisa, masalahnya cuma yang mau ngehack bisa nemuin celah untuk ngehacknya apa nggak aja. Berhubung gw penasaran kenapa orang yang biasanya nggak peduli sama cara kerja komputer & sebagainya ini nanya soal hacking ke gw, jadi gw tanya ada masalah apaan. “Gw diteror orang,” katanya.

Lalu gw ngorek info lebih jauh tentang teror yang dia dapet. Kalo kata dia, ada hacker dari negara lain yang sukses ngejebol komputernya & ngedapetin foto-foto pribadinya. Hacker ini tau siapa aja anggota keluarganya & temen-temen deketnya, beberapa cara buat ngontak dia, & foto-foto pribadinya dia. Hacker ini lalu ngontak dia & maksa dia buat ngeadd account Skype si hacker dengan ancaman, “Kalo lu nggak ngeadd gw, foto-foto lu gw sebarin.”

Continue reading

Kita Bukan Dewa Kok, Mas

Kayak katanya Mas Isman H. Suryaman di kata pengantar buku Chickenstrip: Why Did the Chicken Browse the Social Media?-nya Mas Diki Andeas alias niwat0ri, orang-orang yang kerjaannya di bidang komputer sering dianggap semacam pawang hujan. Ya, sebagai mahasiswa TI, kayaknya gw udah familiar banget dengan orang-orang yang dateng dengan masalah tentang komputernya. Masalahnya ada yang simpel banget, yang kebanyakan orang yang udah cukup familiar dengan komputer pasti bisa bantu. Misalnya yang kayak “Kok Internet saya lemot sih?” atau “Tolong instalin antivirus dong.” Ada yang tingkat menengah, semacem rekuesan “Install ulang Windows saya dong,” atau “Tolong buatin saya website.” Nggak masalah sih, & beberapa dari orang-orang yang minta tolong ini cukup baik buat ngasih gw bayaran biar kata kerjaan gw sebenernya nggak seberapa & gw sebenernya nggak masalah juga nggak dibayar karena udah keseringan begitu. Ya, biar gimana juga itu semua udah standar orang komputer bisa ngerjain & cukup wajar kalo gw diminta begitu.

Yah, tapi nggak semua orang komputer ngerti semua masalah yang ada di komputer sih. Pernah ada temen gw yang marah-marah gara-gara disuruh beresin segala macem masalah orang yang berhubungan sama komputer, yang nggak semuanya juga dia ngerti. Tapi anggepan orang-orang yang minta tolong ke dia itu dia pasti bisa. Paling nggak karena kebanyakan orang tau kalo skill gw banyak ke arah software, jadi gw nggak pernah diminta ngebenerin komponen yang rusak di dalam komputer orang. Kalopun diminta sih gw bakal bilang kalo gw nggak bisa, lebih bagus dibawa ke tempat servis. Tapi ya gw juga pernah dapet permintaan yang agak-agak absurd dari orang, yang kayaknya kurang ngerti kalo yang dia minta itu bukan gw yang bisa ngatasin.

Continue reading

Kenapa Pemerintah Maksa Perusahaan Luar Bikin Server di Indonesia

Semester ini gw dapet mata kuliah Komunikasi Nirkabel. Di kampus gw sih mata kuliah ini ada buat anak TI & SK. Untuk anak SK sih isinya sih perhitungan-perhitungan sinyal pake macem-macem rumus fisika, sementara anak TI dapetnya sih lebih ke gambaran umum cara kerja jaringannya aja. Berhubung gw anak TI, gw nggak bisa ngitung sinyal. Gw diajarinnya lebih banyak tentang pengetahuan umum standar-standar teknologinya & tentang penggunaannya di lapangan, terutama di Indonesia.

Untuk mata kuliah ini gw dapet dosennya Pak Heru Sutadi, anggota BRTI (Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia), yang sempet ngebahas tentang kenapa pemerintah Indonesia suka maksa perusahaan asing buat bikin server di Indonesia. Postingan kali ini isinya kebanyakan cuma nyeritain ulang apa yang gw denger di kelas aja sih, menurut gw ini cukup bagus buat diceritain lagi.

Continue reading

Social Engineering: The Bug in Human Hardware

All they need to do is to set up some website somewhere selling some bogus product at twenty percent of the normal market prices and people are going to be tricked into providing their credit card numbers.

Kevin Mitnick

Social engineering, bukan trik yang butuh skill teknis yang ‘wah’, tapi terbukti cukup ampuh. Kevin Mitnick sendiri ngaku kalo social engineering ini trik yang paling banyak dia pake buat ngedapetin username, password, & data-data penting lain dari korbannya. Fokus kali ini bukan hacker legendaris yang satu ini, tapi kalo berminat buat tau lebih banyak tentang dia bisa baca di sini.

Social engineering sendiri sering disebut “eksploitasi bug manusia”, soalnya di sini hackernya nggak perlu ngebobol jaringan atau manfaatin bug yang ada di program buat dapetin yang apa yang dia mau. Dia cukup ngibulin orang lain buat ngelakuin sesuatu yang bisa bikin si hacker ngedapetin apa yang dia mau. Kurang lebih mirip dengan penipu-penipu yang biasa di berita kriminal deh. Kalo kata gw sih sama persis cara kerjanya.

Continue reading