Proxy Speed Test v1.1

Udah dari kemarin server hostingan gw down & sampe beberapa menit yang lalu pas gw tes masih belum up juga. Lalu gw keinget kalo program Proxy Speed Test yang gw bikin dua bulan yang lalu harus ngonek ke server hostingan gw, yang merangkap sebagai server testing proxy, sebelum ngetes proxy-proxy yang mau dicobain. Itu artinya program ini nggak bisa jalan kalo server gw down.

Karena itu barusan gw bongkar lagi source code programnya & gw ubah target server testingnya. Gw pindahin server testingnya dari server hostingan gw ke Google, yang kayaknya nggak bakalan pernah down, biar aplikasinya nggak ikutan ngadat waktu hostingan gw ngadat. Sekalian gw rapiin kode programnya yang waktu itu gw bikin rada asal-asalan.

Kalau mau download aplikasinya bisa klik di sini. Sama kayak versi sebelumnya, versi ini juga dibikin pake bahasa pemrograman Java. Karena itu program ini butuh JRE kalau mau dijalanin, JRE bisa didownload di sini.

Continue reading

Proxy Speed Test: Cari Proxy Paling Kenceng

Oke, jadi gw baru aja ngelarin program Proxy Speed Test yang gw bikin buat iseng ini. Program ini gw mulai kerjain dua hari yang lalu, jadi kalo dihitung-hitung gw ngerjainnya tiga hari lah (plus leha-leha di depan komputer pas lagi males ngoding).

Program ini berfungsi buat nyari proxy yang paling kenceng di antara proxy yang kita daftarin untuk dicek sama programnya. Buat yang nggak tau, proxy ini banyak gunanya. Salah satunya ya…kita bisa buka website-website yang diblokir gitu dah.

Program ini dikoding pake bahasa pemrograman Java. Karena itu program ini multiplatform, bisa jalan di Windows, Mac, Linux, dsb asal udah diinstall Java di komputernya. Kalo belum nginstall Java, bisa download dulu JRE di sini.

Program Proxy Speed Test bisa didownload di sini.

UPDATE: Program ini nggak bisa jalan kalo server hostingan gw yang jadi server testingnya down, hostingan gw udah ditutup sama penyedia layanan hostingnya. Versi ini nggak bisa berfungsi lagi, kalau mau coba pakai versi barunya.

Continue reading

Testing Koneksi HTTP di Java

Sekarang ini gw lagi nyobain ngoding program pake Java. Ya, kalo mau jujur sih sebenernya Java ini bukan bahasa pemrograman favorit gw selama ini karena gw ngerasa errornya agak susah ditrace penyebabnya dibanding C, C++, atau C#. Tapi berhubung Java itu punya kelebihan karena gw nggak perlu repot-repot porting program gw kalo mau dipake di platform lain, gw mutusin buat ngelanjutin belajar Java.

Oke, gw sedikit termotivasi buat belajar Java sesudah gw baca-baca di Internet kalo jadi programmer Java Enterprise Edition itu prospeknya cukup bagus. Berhubung gw selama ini pake Java Standard Edition masih rada-rada ngaco juga, ya akhirnya gw nyobain bikin program ini pake Java ketimbang C#.

Untuk sekarang ini gw lagi bikin program yang perlu ngecek koneksi dari komputer pengguna ke web server. Berhubung gw belum pernah ngoding apa-apa yang berhubungan dengan jaringan sebelum ini, gw googling cukup lama buat nyari cara yang paling bagus buat ngecek koneksi ke web server pake Java. Setelah gw baca-baca & gw cobain yang keliatannya cocok buat dipake di program gw, akhirnya gw bikin kode buat ngetes koneksinya kayak begini.

Continue reading

Nulis Source Code di Postingan WordPress

Gw baru tau kalo WordPress nyediain fitur buat nulis source code di postingan blog pake tag [sourcecode].

[sourcecode]kode program[/sourcecode]

Ya, selama ini sih gw kalo nulis source code pake tag <blockquote> buat nandain tempat gw nulis source codenya & tag <code> buat ngeset biar font dari kodenya beda dengan bagian yang lain waktu ditampilin di browser. Hasil cara barbar yang biasa itu kayak begini, & nggak begitu enak buat dibaca kalo programnya agak panjang.

void GLWidget::initializeGL() {

glEnable(GL_TEXTURE_2D);
glEnable(GL_DEPTH_TEST);

}

Sekarang bisa gw tulis dengan tampilan yang lebih keren & rapi kayak begini.

void GLWidget::initializeGL() {
     glEnable(GL_TEXTURE_2D);
     glEnable(GL_DEPTH_TEST);
}

Continue reading

Static Class Member

Kalo kita ngoding pake bahasa pemrograman yang punya fitur untuk object-oriented programming, kayaknya sih bahasa yang bersangkutan udah wajib punya fitur static class member. Untuk C++ & Java, static class member ini dideklarasiin pake keyword ‘static’ sebelum nentuin tipe data dari member yang bersangkutan.

class iniClassLoh {
public:
static int iniStaticVariable;
static int iniStaticMethod();
};

– Contoh deklarasi di C++

public class iniClassLoh {
public static int iniStaticVariable;
public static int iniStaticMethod() {
/*isi dari method harus ditulis di sini, Java nggak support prototyping soalnya*/
}
}

– Contoh deklarasi di Java

Continue reading

C, C++, C#, Java

Di awal-awal gw masuk kuliah, gw dapet mata kuliah yang ngajarin dasar-dasar pemrograman pake bahasa C. Terus gw ketemu sama sepupu gw yang ngambil jurusan Sistem Informasi di Binus, dia dapet mata kuliah yang sejenis. Bedanya, dia pake bahasa pemrograman Java. Nggak berapa lama habis itu, gw ketemu temen SMA gw yang masuk Teknik Informatika di kampus yang beda dengan gw, temen SMA gw ini juga diajarin pemrogramannya pake Java. Lalu ada temen lagi yang ngambil Teknik Informatika di ITB, yang ini beda lagi. Dia dapet Lisp dulu, baru ntar nyambung ke C. Sementara temen gw yang lain lagi yang ngambil Teknik Industri di ITB dapet Pascal & C, lalu baru-baru ini satu orang temen ngambil jurusan Computer Science di Amerika (gw gak tanya kampusnya) bilang dia dapet pelajaran dasar pemrogramannya pake bahasa C++.

Anggeplah temen gw yang di Amerika itu juga dapetnya C biasa, bukan C++. Soalnya bahasa C++ biasanya kalo dipake buat belajar dasar-dasar pemrograman sih fitur-fitur yang dipakenya cuma fitur-fitur yang ada di C, yang asli dari C++ masih kurang banyak dipake. Lisp & Pascal mungkin agak jarang gw denger sih. Strukturnya yang beda dari C juga bikin gw agak bingung ngebaca source codenya, terutama Lisp. Kalo Pascal sih gw lumayan bisa ngerti pas bacanya, cuma gw nggak bisa ngodingnya karena nggak pernah bikin program pake Pascal.

Continue reading