Gnome Network Manager untuk VPN di BackTrack 5 R3

BackTrack 5 R3 nyediain OpenVPN client yang bisa dipakai lewat terminal, tapi kemarin-kemarin ini gw bermasalah dengan OpenVPN clientnya yang cuma bisa konek sampe ke jaringan VPN yang mau gw pake tapi nggak bisa konek ke server website-website yang mau gw akses, termasuk Google. Sementara itu, gw nggak ngeliat ada VPN client yang bisa dipake untuk VPN PPTP. Jadi gw nginstall Gnome Network Manager.

apt-get install network-manager-gnome

Setelah Gnome Network Managernya diinstall, set Network Manager untuk ngemanage device. Caranya, buka file ini pakai text editor apa aja yang berasa enak dipakai (gw pake vi).

/etc/NetworkManager/nm-system-settings.conf

Di file konfigurasi itu, bakal ada baris yang isinya managed=false. Ganti baris itu dengan managed=true lalu save. Sekarang gw nyalain Network Manager yang bersangkutan.

service network-manager start

Continue reading

Reset Password CrunchBang

Ceritanya, gw lupa username & password yang gw perluin buat log on CrunchBang yang gw pake. Jadi sebelumnya gw harus ngereset passwordnya dulu sebelum masuk. Cara ini nggak cuma berlaku buat CrunchBang sih harusnya. Btw, ini gw lakuin di CrunchBang 10.

Langkah 1: Reboot

Waktu nyadar kalo lupa username & password, reboot dulu OSnya. Kalau udah nanti bakal masuk ke GRUB boot menu, pilih aja yang di buntutnya ada tulisan “recovery mode”. Atau kalau kernelnya kebanyakan, pilih aja menu recovery mode yang ada di paling atas (kernel yang paling baru).

Langkah 2: Remount

Karena by default filesystemnya dimountnya read-only sementara kita butuh ngubah data di dalam filesystemnya, kita harus remount filesystemnya biar jadi writable. Untuk itu, ketik ini begitu masuk ke command line interface.

mount -o rw,remount /

Continue reading

Deteksi Kerusakan Hardware: Linux & Windows

Jadi ceritanya gw baru ganti hard disk laptop, hard disk lama gw yang udah gw pake dari September 2009 akhirnya jebol dengan heroik sesudah nemenin gw dalam suka & duka selama sekitar dua setengah tahun. Gw nggak melebih-lebihkan ya, soalnya emang hidup gw itu cuma di depan komputer doang. Jadi cukup wajar kalo emang masa-masa seneng & galau gw abisinnya bareng komputer gw, & salah satu komponennya itu hard disk yang kemarin itu. Ini kedua kalinya ada komponen yang rusak sih, sesudah batere laptop gw rusak sekitar bulan Mei 2011 kemarin.

Ngomong-ngomong ada kemiripan di dua kasus kerusakan hardware laptop gw tadi yang ngelibatin sistem operasi yang gw pasang di laptop. Biasanya gw kalo install OS selalu dual boot Linux & Windows. Untuk Linux sih biasanya gw pake Ubuntu, tapi kalo pas rilis Ubuntu versi barunya ada bug yang lumayan bikin gw gak nyaman pake Ubuntu sih gw bisa pindah ke Fedora atau openSUSE. Untuk Windows sih sejak November atau Desember 2009 gw pake Windows 7, sebelumnya masih pake Windows XP.

Continue reading

Custom Partitioning Waktu Nginstall Linux

Buat orang yang udah kebiasa nginstall Windows mungkin bakal agak bingung kalo disuruh nginstall Linux pake custom partitioning. Gw juga awalnya bingung sih, soalnya kalo pas nginstall Windows kita cuma perlu bikin satu partisi buat tempat nginstall Windowsnya (nantinya jadi drive C:\) sementara pas nginstall Linux kita perlu bikin beberapa partisi untuk tempat nginstallnya.

Gw sendiri sih pas nginstall bikin empat partisi untuk boot loader, root, home, & swap. Gw bikin partisi kayak gitu gara-gara tutorial yang gw pake pas belajar nginstall pake custom partitioning ini nyaranin pake empat partisi itu, tapi gw udah lupa URLnya & gw search di Google nggak nemu-nemu lagi. Jadi langsung aja dah.

Continue reading

Garuda OS

Pernah dengar tentang Garuda OS? Garuda OS ini lumayan top di Kaskus, ada empat thread yang ngebahas OS ini & salah satunya jadi Hot Thread. Di thread-thread itu semua banyak kritikan yang diarahin ke OS ini & salah satu thread dibuat khusus untuk kritikan ke Garuda OS. Oke, postingan ini juga isinya kurang lebih berupa kritikan buat Garuda OS.

Gw mulai dari pencantuman nama GNU/Linux dalam website pengembang Garuda OS ini. Pengembang sama sekali nggak nyebutin kalau Garuda OS dibuat dari distro GNU/Linux PCLinuxOS dalam websitenya. Mungkin mereka nggak menyangkal kalau Garuda OS ini memang turunan dari distro PCLinuxOS, tapi mereka cuma nyebutin itu waktu ngereply komentar-komentar orang yang nanyain. Selain itu, mereka nggak nyebutin kalau Garuda OS pakai kernel Linux waktu mereka nyebutin versi kernel yang mereka pakai.

Inti (kernel) sistem operasi : 2.6.38.33.7

Sumber: GarudaOne.com

Continue reading